PENGIKUT

Friday

....sorry seems to be the hardest word...

bila sampai saat yang kau betul-betul kena beri maaf, maaf itu adalah satu perkara yang sangat susah untuk diberikan..

kejamkah aku kalau aku tak bisa memaafkan dalam tempoh masa terdekat? masing-masing punya penilaian masing-masing dan aku tetap dengan penilaian aku sendiri.

a : maafkan orang tu, dan lupakan segalanya masa depan lebih penting
aku : masa depan masih gelap, sekarang lebih penting.

ye. memang itu pendapat aku. kau boleh lupakan? kalau jawapan aku memang aku tak boleh lupakan. mungkin sebab aku masih belum jumpa perkara yang boleh membuatkan aku melupakan. sungguh. dan aku rasa kalau aku sudah jumpa pun, aku masih tidak boleh melupakan. tetapi aku akan cuba ikhlas daripada melupakan...

"benda yang lepas biarkan lepas, buat apa nak ungkit2 lagi, buat apa nak fikir2 lagi.."

memang. senang kau boleh cakap macam ni. memang senang kau boleh lontarkan ayat semacam ini. cuba kau ada di tempat aku.? ikut kau lah nak anggap aku ni suka terbawa-bawa. suka mengungkit atau apa sahaja. itu penilaian kau dan aku tak salahkan. pemikiran itu bukan aku punya. tapi DIA.

"ada orang yang lebih dahsyat merasai berbanding dengan apa yang kau rasai sekarang.."

aku tahu. setiap orang ada dugaan masing2. dah Tuhan kata dia mampu untuk terima yang lebih dahsyat dari aku itu kemampuan dia. aku. Tuhan beri aku dugaan yang semacam ini. dan aku rasakan ini yang paling perit setakat ini. dan ini yang aku mampu. maksudnya disini, kau, aku dia, mereka dugaan itu sama dahsyatnya mengikut kemampuan kau, aku, dia mereka semua. faham?

"Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 286]"

katalah apa sahaja, kau takkan pernah tahu apa yang aku rasa, kau takkan pernah tahu apa yang perlu aku hadapi.. kau takkan pernah tahu macam mana aku cuba bangkit.. kau takkan pernah tahu..

Kau yang mengutuskan duka
Dan Engkaulah yang mengirimkan hampa
Namun padaMu jua diadukan
Merebahkan keresahan dan tangisan
Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu tiap yang terbaik untukku
Tak semuanya yang ku mahu
Dan ku tahu di segenap ruang rasaku
Telah Kau titipkan kekuatan







wahai Pencipta..
hambamu ini akan cuba...

10 comments:

July Alan said...

Setuju. Mmg mudah utk org lain berkata-kata, tapi kita yg menanggung ni, kita yg sakit. Hmmm.. Tu la keadn saya. Bkn taknak terima ap nasihat org, cuma.. kenangan silam masih lagi berlari berpusing dalam kepala tak nak pergi. Andai hampir berjaya melupakannya, pasti kisah silam itu cuba muncul kembali. (''.)

SofieyAzwa said...

kadang2 kita maafkan.. tapi kita tak pernah lupa kan? ;)

Anonymous said...

...sedih2 nie sbb being stalker ker dlm cuti nie??..
..asal smlm tgur kt ym??
..ak x on la...da sent msg kat phone..x der jwpn pon..so dtg sini cr kau..kot2 kau ngan on9 agy..

_anon nonsense_

anak aLi said...

harapan aku semoga kau mampu bangkit kerna kita takkan lekang dari dugaan dari Yang Maha Esa. aku berdoa semoga kau beroleh ketenangan nanti. diharapkan dengan kesibukkan kau mengajar nanti mampu membuatkan kau lupakan bebanan hati kau walaupun hanya untuk seketika. insyaallah dengan itu kau akan berolah ketenangan walupun sekejap. insyaallah jua kau mampu menarik nafas lega satu hari ini kerna stiap dugaan ada hikmah yang tersembunyi. insyaallah. be happy.

amalina wahida said...

july~> yup. kisah silam sama keadaannya mcm sejarah. takkan hilang sebab ia adalah sejarah.

amalina wahida said...

sofie~> yup. maafkan tapi tak pernah lupakan.. mmg takkan lupa...

amalina wahida said...

anon~> i dh bls msj u... smlm i tak tgk henpon pon... sorry...

amalina wahida said...

anak ali~> kau mmg selalu hadir bila aku berbicara ttg "subjek hati ni.." terima kasih.... =))

anak aLi said...

sbb subjek hati terlalu subjektif dan seronok utk dibicarakan

i-one said...

i like u posting.iam agree to.hi,iam i-one from indonesia,nice blog.if you have time,tengok my blog